-->

12 mitos virus corona yang disanggah oleh sains

13 mitos virus corona yang disanggah oleh sains
Ketika coronavirus novel terus menginfeksi orang di seluruh dunia, artikel berita dan posting media sosial tentang wabah terus menyebar secara online. Sayangnya, banjir informasi tanpa henti ini dapat membuat sulit untuk memisahkan fakta dari fiksi - dan selama wabah virus, rumor dan informasi yang salah dapat berbahaya.

Di sini, di Live Science, kami telah menyusun daftar mitos yang paling meresap tentang coronavirus novel SARS-CoV-2 dan COVID-19, penyakit yang ditimbulkannya, dan menjelaskan mengapa rumor ini menyesatkan, atau sekadar salah.

1. Mitos: Masker wajah dapat melindungi Anda dari virus

Masker bedah standar tidak dapat melindungi Anda dari SARS-CoV-2, karena mereka tidak dirancang untuk memblokir partikel virus dan tidak membilas wajah, Live Science sebelumnya melaporkan . Yang mengatakan, masker bedah dapat membantu mencegah orang yang terinfeksi menyebarkan virus lebih lanjut dengan memblokir tetesan pernapasan yang bisa dikeluarkan dari mulut mereka.

Di dalam fasilitas perawatan kesehatan, respirator khusus yang disebut "respirator N95" telah terbukti sangat mengurangi penyebaran virus di antara staf medis. Orang-orang memerlukan pelatihan untuk memasang respirator N95 di sekitar hidung, pipi, dan dagu mereka untuk memastikan tidak ada udara yang menyelinap di sekitar tepi topeng; dan pemakai juga harus belajar memeriksa kerusakan pada peralatan setelah setiap kali digunakan.

2. Mitos: Anda kemungkinan kecil terkena flu ini

Belum tentu. Untuk memperkirakan seberapa mudah virus menyebar, para ilmuwan menghitung "angka reproduksi dasar," atau R0 (diucapkan R-nol). R0 memprediksi jumlah orang yang dapat menangkap bug yang diberikan dari satu orang yang terinfeksi, Live Science sebelumnya melaporkan . Saat ini, R0 untuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan penyakit COVID-19, diperkirakan sekitar 2,2, yang berarti satu orang yang terinfeksi akan menginfeksi sekitar 2,2 orang lain, rata-rata. Sebagai perbandingan, flu memiliki R0 1,3.

Mungkin, yang paling penting, sementara tidak ada vaksin untuk mencegah COVID-19, vaksin flu musiman mencegah influenza relatif baik , bahkan ketika formulasinya tidak cocok dengan strain virus yang beredar.

3. Mitos: Virus hanyalah bentuk flu biasa yang termutasi

Tidak, tidak. Coronavirus adalah keluarga besar virus yang mencakup banyak penyakit berbeda. SARS-CoV-2 memang memiliki kesamaan dengan virus corona lainnya , empat di antaranya dapat menyebabkan flu biasa. Kelima virus memiliki proyeksi runcing pada permukaannya dan memanfaatkan apa yang disebut protein lonjakan untuk menginfeksi sel inang. Namun, keempat virus corona dingin - bernama 229E, NL63, OC43 dan HKU1 - semuanya memanfaatkan manusia sebagai host utama mereka. SARS-CoV-2 berbagi sekitar 90% dari materi genetiknya dengan coronavirus yang menginfeksi kelelawar, yang menunjukkan bahwa virus tersebut berasal dari kelelawar dan kemudian melompat ke manusia .

Bukti menunjukkan bahwa virus melewati hewan perantara sebelum menginfeksi manusia. Demikian pula, virus SARS melompat dari kelelawar ke musang (mamalia kecil, nokturnal) dalam perjalanannya ke manusia, sedangkan MERS menginfeksi unta sebelum menyebar ke manusia.

4. Mitos: Virus itu mungkin dibuat di laboratorium

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus itu buatan manusia. SARS-CoV-2 sangat mirip dengan dua coronavirus lain yang telah memicu wabah dalam beberapa dekade terakhir, SARS-CoV dan MERS-CoV, dan ketiga virus tersebut tampaknya berasal dari kelelawar. Singkatnya, karakteristik SARS-CoV-2 sejalan dengan apa yang kita ketahui tentang coronavirus alami lainnya yang membuat lompatan dari hewan ke manusia.

5. Mitos: Mendapatkan COVID-19 adalah hukuman mati

Itu tidak benar. Sekitar 81% orang yang terinfeksi coronavirus memiliki kasus COVID-19 yang ringan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 18 Februari oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina. Sekitar 13,8% melaporkan penyakit parah, yang berarti mereka mengalami sesak napas, atau membutuhkan oksigen tambahan, dan sekitar 4,7% kritis, yang berarti mereka menghadapi kegagalan pernapasan, kegagalan multi-organ atau syok septik. Data sejauh ini menunjukkan bahwa hanya sekitar 2,3% orang yang terinfeksi COVID-19 meninggal akibat virus. Orang-orang yang lebih tua atau memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya tampaknya paling berisiko mengalami penyakit parah atau komplikasi. Meskipun tidak perlu panik, orang harus mengambil langkah-langkah untuk mempersiapkan dan melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari virus corona baru.

6. Mitos: Hewan peliharaan dapat menyebarkan coronavirus baru

Mungkin tidak untuk manusia. Satu anjing di Cina terkena "infeksi tingkat rendah" dari pemiliknya, yang memiliki kasus COVID-19, yang berarti bahwa anjing mungkin rentan untuk mengambil virus dari manusia, menurut The South China Morning Post . Pomeranian yang terinfeksi belum jatuh sakit atau menunjukkan gejala penyakit, dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hewan itu dapat menginfeksi manusia.

Beberapa anjing dan kucing dinyatakan positif terkena virus yang sama, SARS-CoV, selama wabah pada 2003, kata pakar kesehatan hewan Vanessa Barrs dari City University kepada Post. "Pengalaman sebelumnya dengan SARS menunjukkan bahwa kucing dan anjing tidak akan menjadi sakit atau menularkan virus ke manusia," katanya. "Yang penting, tidak ada bukti penularan virus dari anjing peliharaan atau kucing ke manusia."

Untuk jaga-jaga, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan bahwa orang dengan COVID-19 meminta orang lain berjalan dan merawat hewan peliharaan mereka saat mereka sakit. Dan orang-orang harus selalu mencuci tangan setelah meringkuk dengan hewan, karena hewan peliharaan pendamping dapat menyebarkan penyakit lain kepada orang-orang, menurut CDC.

7. Mitos: Penguncian atau penutupan sekolah tidak akan terjadi di AS

Tidak ada jaminan, tetapi penutupan sekolah adalah alat umum yang digunakan pejabat kesehatan masyarakat untuk memperlambat atau menghentikan penyebaran penyakit menular. Sebagai contoh, selama pandemi flu babi tahun 2009, 1.300 sekolah di AS ditutup untuk mengurangi penyebaran penyakit ini, menurut sebuah studi tahun 2017 dari Journal of Health Politics, Policy and Law . Pada saat itu, panduan CDC merekomendasikan agar sekolah ditutup antara 7 dan 14 hari, menurut penelitian.

Walaupun coronavirus adalah penyakit yang berbeda, dengan periode inkubasi yang berbeda, penularan dan keparahan gejala, kemungkinan bahwa setidaknya beberapa penutupan sekolah akan terjadi. Jika nanti kita mengetahui bahwa anak-anak bukanlah vektor utama untuk penyakit, strategi itu dapat berubah, Dr. Amesh Adalja, seorang ahli penyakit menular di Johns Hopkins Center for Health Security di Baltimore, sebelumnya mengatakan kepada Live Science . Either way, Anda harus mempersiapkan kemungkinan penutupan sekolah dan mencari perawatan cadangan jika diperlukan.

Terkunci, karantina, dan isolasi juga memungkinkan. Menurut bagian 361 dari Undang-Undang Layanan Kesehatan Masyarakat (42 Kode AS § 264), pemerintah federal diizinkan untuk mengambil tindakan seperti itu untuk memadamkan penyebaran penyakit baik dari luar negara atau antar negara. Pemerintah negara bagian dan lokal mungkin juga memiliki wewenang serupa.

8. Mitos: Anak-anak tidak dapat menangkap coronavirus

Anak-anak pasti dapat terkena COVID-19, meskipun laporan awal menyarankan lebih sedikit kasus pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa. Sebagai contoh, sebuah studi Cina dari provinsi Hubei yang dirilis pada bulan Februari menemukan bahwa lebih dari 44.000 kasus COVID-19, sekitar hanya 2,2% melibatkan anak-anak di bawah usia 19 tahun.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa anak-anak lebih mungkin terinfeksi. Dalam sebuah penelitian yang dilaporkan 5 Maret, para peneliti menganalisis data dari lebih dari 1.500 orang di Shenzhen, dan menemukan bahwa anak-anak yang berpotensi terkena virus itu sama mungkin terinfeksi seperti orang dewasa, menurut Nature News . Terlepas dari usia, sekitar 7% hingga 8% dari kontak kasus COVID-19 kemudian dinyatakan positif virus.

Namun, ketika anak-anak menjadi terinfeksi, mereka tampaknya kurang mungkin mengembangkan penyakit parah, Live Science sebelumnya melaporkan .

9. Mitos: Jika Anda memiliki coronavirus, "Anda akan tahu"

Tidak, kamu tidak akan. COVID-19 menyebabkan berbagai gejala, banyak di antaranya muncul pada penyakit pernapasan lainnya seperti flu dan pilek. Secara khusus, gejala umum COVID-19 termasuk demam, batuk dan kesulitan bernapas, dan gejala yang lebih jarang termasuk pusing, mual, muntah dan pilek. Dalam kasus yang parah, penyakit ini dapat berkembang menjadi penyakit seperti radang paru-paru yang serius - tetapi pada awalnya, orang yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali.

Para pejabat kesehatan AS sekarang telah menyarankan masyarakat Amerika untuk bersiap menghadapi epidemi, yang berarti mereka yang belum melakukan perjalanan ke negara-negara yang terkena dampak atau melakukan kontak dengan orang-orang yang baru-baru ini bepergian mungkin mulai tertular virus. Ketika wabah berlangsung di AS, departemen kesehatan negara bagian dan lokal harus memberikan pembaruan tentang kapan dan di mana virus telah menyebar. Jika Anda tinggal di daerah yang terkena dan mulai mengalami demam tinggi, lemah, lesu, atau sesak napas, atau memiliki kondisi yang mendasari dan gejala penyakit yang lebih ringan, Anda harus mencari perhatian medis di rumah sakit terdekat, kata para ahli kepada Live Science .

Dari sana, Anda dapat dites virusnya, meskipun hingga saat ini, CDC belum membuat ujian diagnostik yang tersedia secara luas .

10. Mitos: Virus korona tidak begitu mematikan dibandingkan flu

Sejauh ini, tampaknya coronavirus lebih mematikan daripada flu. Namun, masih ada banyak ketidakpastian di sekitar tingkat kematian virus. Flu tahunan biasanya memiliki tingkat kematian sekitar 0,1% di AS. Sejauh ini, ada tingkat kematian 0,05% di antara mereka yang tertular virus flu di AS tahun ini, menurut CDC.

Sebagai perbandingan, data terbaru menunjukkan bahwa COVID-19 memiliki tingkat kematian lebih dari 20 kali lebih tinggi, sekitar 2,3%, menurut sebuah studi yang diterbitkan 18 Februari oleh China CDC Weekly. Tingkat kematian bervariasi oleh berbagai faktor seperti lokasi dan usia seseorang, menurut laporan Sains Langsung sebelumnya .

Tetapi angka-angka ini terus berkembang dan mungkin tidak mewakili tingkat kematian yang sebenarnya. Tidak jelas apakah jumlah kasus di Tiongkok didokumentasikan secara akurat, terutama karena mereka mengubah cara mereka mendefinisikan kasus di tengah jalan, menurut STAT News . Mungkin ada banyak kasus ringan atau tanpa gejala yang tidak dihitung dalam ukuran sampel total, catat mereka.

Suplemen vitamin C akan menghentikan Anda dari penangkapan COVID-19
Para peneliti belum menemukan bukti bahwa suplemen vitamin C dapat membuat orang kebal terhadap infeksi COVID-19. Faktanya, bagi kebanyakan orang, mengonsumsi vitamin C tambahan bahkan tidak menangkal pilek , meskipun itu dapat mempersingkat durasi pilek jika Anda mengalaminya.

Yang mengatakan, vitamin C berperan penting dalam tubuh manusia dan mendukung fungsi kekebalan tubuh yang normal. Sebagai antioksidan, vitamin menetralkan partikel bermuatan yang disebut radikal bebas yang dapat merusak jaringan di dalam tubuh. Ini juga membantu tubuh mensintesis hormon, membangun kolagen dan menutup jaringan ikat yang rentan terhadap patogen.

Jadi ya, vitamin C harus benar-benar dimasukkan dalam diet harian Anda jika Anda ingin mempertahankan sistem kekebalan tubuh yang sehat . Tetapi megadosis pada suplemen tidak akan menurunkan risiko terkena COVID-19, dan paling banyak memberi Anda keuntungan "sederhana" terhadap virus, jika Anda terinfeksi. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa apa yang disebut suplemen penambah kekebalan - seperti seng, teh hijau atau echinacea - membantu mencegah COVID-19.

Berhati-hatilah terhadap produk yang diiklankan sebagai perawatan atau pengobatan untuk virus corona baru. Sejak wabah COVID-19 dimulai di Amerika Serikat, Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA) dan Federal Trade Commission (FTC) telah mengeluarkan surat peringatan kepada tujuh perusahaan karena menjual produk-produk palsu yang menjanjikan untuk menyembuhkan, merawat atau mencegah infeksi virus.

11. Mitos: Tidak aman menerima paket dari Tiongkok

Aman menerima surat atau paket dari Cina, menurut Organisasi Kesehatan Dunia . Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa coronavirus tidak bertahan lama pada objek seperti surat dan paket. Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang coronavirus serupa seperti MERS-CoV dan SARS-CoV, para ahli berpikir coronavirus baru ini kemungkinan bertahan dengan buruk di permukaan.

Sebuah studi masa lalu menemukan bahwa coronavirus yang terkait ini dapat bertahan di permukaan seperti logam, gelas atau plastik selama sembilan hari, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 6 Februari di The Journal of Hospital Infection . Tetapi permukaan yang ada dalam kemasan tidak ideal untuk virus untuk bertahan hidup.

Agar virus dapat tetap hidup, diperlukan kombinasi kondisi lingkungan tertentu seperti suhu, kurangnya paparan UV dan kelembaban - kombinasi yang tidak akan Anda dapatkan dalam paket pengiriman, menurut Dr. Amesh A. Adalja, Senior Scholar, Johns Hopkins Center for Health Security, yang berbicara dengan situs saudara Live Science, Tom's Hardware .

Jadi, "ada kemungkinan risiko penyebaran yang sangat rendah dari produk atau kemasan yang dikirim selama beberapa hari atau minggu pada suhu sekitar," menurut CDC . "Saat ini, tidak ada bukti untuk mendukung transmisi COVID-19 yang terkait dengan barang impor, dan belum ada kasus COVID-19 di Amerika Serikat yang terkait dengan barang impor." Sebaliknya, virus corona dianggap paling umum menyebar melalui tetesan pernapasan.

12. Mitos: Anda bisa mendapatkan coronavirus jika Anda makan di restoran Cina di AS

Tidak bisa. Dengan logika itu, Anda juga harus menghindari restoran Italia, Korea, Jepang, dan Iran, mengingat negara-negara tersebut juga menghadapi wabah. Coronavirus baru tidak hanya memengaruhi orang-orang keturunan Cina.

Sumber: Live Science

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel