-->

Virus Corona, ini dia resiko dan cara pencegahannya

Virus Corona, ini dia resiko dan cara pencegahannya
Virus Corona, Masyarakat Dunia saat ini sangat khawatir tentang virus yang mematikan yang belakangan ini menjadi epidemi yang tumbuh cepat di Cina. Jumlah orang yang sakit atau meninggal karena pneumonia virus yang disebabkan oleh coronavirus baru meningkat dengan cepat, meskipun ada karantina jutaan orang dan langkah-langkah lain untuk mencoba menghentikannya. Virus ini telah dibawa oleh para pelancong ke negara-negara lain, termasuk harga-harga Saham AS telah turun karena para investor semakin khawatir tentang dampak global yang potensial jika epidemi tidak dapat dihentikan.

Sangat sedikit yang diketahui tentang virus ini, yang untuk saat ini membawa nama ilmiah 2019-nCoV, yang berarti "novel virus corona." Para ilmuwan berlomba untuk belajar lebih banyak. Pertanyaan kunci untuk dijawab adalah berapa lama masa inkubasi, berapa lama seseorang menular, dan apakah orang dapat menunjukkan gejala atau tidak atau tidak, kata Ian Lipkin, direktur Pusat Infeksi dan Kekebalan di Mailman School of Public di Columbia University. Kesehatan.

Inilah yang diketahui para ilmuwan dan pejabat kesehatan masyarakat sejauh ini.

Seberapa berbahayakah virus corona baru?

Tampaknya kurang mematikan daripada patogen terkait - sindrom pernafasan akut yang parah, atau SARS, yang meletus di Cina pada tahun 2002 dan menyebar secara global pada tahun 2003. SARS membunuh sekitar 10% dari orang yang terinfeksi, sementara sekitar 3% dari orang dikonfirmasi terinfeksi dengan coronavirus baru ini telah mati. Banyak dari mereka yang telah meninggal adalah lansia atau memiliki penyakit lain seperti diabetes.

Tetapi virus baru dapat menyebar dari satu orang ke orang lain lebih mudah daripada SARS, beberapa pemodelan penyakit awal menunjukkan.

Apa itu virus corona?

Virus baru ini milik keluarga virus yang dikenal sebagai virus corona. Dinamai seperti paku seperti mahkota di permukaannya, Virus corona menginfeksi sebagian besar kelelawar, babi, dan mamalia kecil. Tetapi mereka bermutasi dengan mudah dan dapat melompat dari hewan ke manusia, dan dari satu manusia ke manusia lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir, Corona telah menjadi pemain yang berkembang dalam wabah penyakit menular di seluruh dunia.

Bagaimana virus itu menyebar di antara manusia?

Tujuh strain diketahui menginfeksi manusia, termasuk virus baru ini, menyebabkan penyakit pada saluran pernapasan. Empat strain itu menyebabkan masuk angin. Dua lainnya, sebaliknya, peringkat di antara infeksi manusia paling mematikan: SARS dan sindrom pernapasan Timur Tengah, atau MERS.

Dari mana virus corona baru ini berasal?

Virus baru kemungkinan berasal dari kelelawar, kata para ilmuwan. Namun, tidak diketahui secara pasti di mana atau bagaimana hal itu menular ke manusia. Para pejabat kesehatan percaya wabah itu berasal dari pasar hewan dan makanan laut besar di Wuhan, Cina. Dari 41 kasus pertama, 27 memiliki beberapa paparan ke pasar itu, menurut sebuah laporan dalam jurnal medis Lancet. Tetapi tiga dari empat orang pertama yang jatuh sakit, pada 1 Desember dan 10 Desember, mengatakan mereka tidak memiliki kontak dengan pasar. Para ilmuwan mengatakan akan membutuhkan waktu untuk mengidentifikasi sumber yang tepat.

Bagaimana virus corona menyebar di antara manusia?

Kemungkinan menyebar melalui batuk, ciuman atau kontak lain dengan air liur, kata pejabat Cina. MERS dan SARS menyebar terutama melalui “tetesan pernapasan” yang dihasilkan ketika seseorang batuk atau bersin. Kedua virus itu kebanyakan menyebar melalui kontak dekat.

Seberapa mudah penyebaran virus corona?

Ahli pemodelan penyakit di Imperial College London memperkirakan akhir pekan lalu bahwa rata-rata, setiap orang yang terinfeksi menularkan virus ke 2,6 orang lainnya. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan indikasi awal pekan lalu adalah bahwa angka itu antara 1,4 dan 2,5. Angka itu lebih tinggi daripada beberapa virus influenza, tetapi jauh lebih rendah daripada campak, di mana satu orang yang terinfeksi dapat menularkan virus ke 12 hingga 18 orang lainnya.

Pakar kesehatan masyarakat mengingatkan bahwa perkiraan ini sangat awal, berubah seiring waktu, dan dapat diturunkan dengan langkah-langkah untuk mencegah penyebaran virus.

Apakah aman bepergian ke Cina?

Departemen Luar Negeri AS telah mengeluarkan peringatan perjalanan , mendesak orang Amerika untuk mempertimbangkan kembali perjalanan ke China karena risiko infeksi di Wuhan serta karantina yang diberlakukan di berbagai kota di seluruh negeri. CDC merekomendasikan untuk menghindari semua perjalanan tidak penting ke Cina. Orang-orang yang pergi harus menghindari kontak dengan orang sakit, hewan, pasar hewan dan daging mentah dari pasar itu, kata CDC.

Maskapai memungkinkan orang untuk mengubah penerbangan mereka ke, dari atau melalui China. Maskapai AS belum memperluas keringanan biaya perubahan mereka di luar China.

Haruskah orang asing yang bekerja di Cina atau berencana berkunjung mengubah rencana mereka?

Perusahaan-perusahaan di Cina berusaha untuk mencegah penyebaran di kantor mereka. Pembuat smartphone Xiaomi Corp, yang berbasis di Beijing, telah meminta karyawan untuk menunggu selama 14 hari setelah bepergian ke Hubei untuk memastikan mereka tidak memiliki gejala sebelum pergi ke kantor. Mereka yang berada di Hubei harus bekerja dari rumah sampai pemberitahuan lebih lanjut, perusahaan mengatakan dalam email kepada staf.

TikTok-pemilik ByteDance Inc. mengeluarkan pemberitahuan yang mendesak karyawan di Cina daratan untuk bekerja dari rumah hingga seminggu setelah liburan panjang. Permainan yang berbasis di Shenzhen dan raksasa media sosial Tencent Holdings Ltd. mengirimkan catatan yang memberi tahu staf lokal untuk melakukan hal yang sama.

Dapatkah Anda menangkap virus dari seseorang bahkan sebelum mereka memiliki gejala?

Itu mungkin. Namun sejauh ini hanya sedikit yang diketahui. Di Makau, seorang warga Wuhan berusia 15 tahun, pusat penyebaran virus itu, dinyatakan positif terkena virus corona meski tidak menderita demam atau batuk, kata wilayah administrasi khusus China. Para ilmuwan melaporkan di Lancet bahwa mereka mengidentifikasi virus corona pada anak laki-laki berusia 10 tahun yang tidak menunjukkan gejala, meskipun yang lain dalam keluarga anak itu jatuh sakit. Outlet berita Cina telah melaporkan beberapa kasus asimptomatik potensial lainnya.

Pasien yang tidak memiliki gejala atau belum mengembangkannya tampaknya dapat menyebarkan virus, menurut Ma Xiaowei, kepala Komisi Kesehatan Nasional tingkat kabinet China.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan belum melihat bukti pasien menular sebelum timbulnya gejala, tetapi sedang memantau mereka di AS.

Apa saja gejala penyakitnya, dan bagaimana Anda tahu jika sedang menderita virus corona?

Virus menginfeksi saluran pernapasan bagian bawah. Pasien pada awalnya mengalami demam, batuk dan sakit, dan dapat berkembang menjadi sesak napas dan komplikasi dari pneumonia, menurut laporan kasus. Beberapa pasien menjadi sakit ringan saja. Yang lain sakit ringan selama beberapa hari, kemudian dengan cepat mengalami gejala pneumonia yang lebih parah.

Beberapa pasien tidak mengalami demam pada awalnya atau mengembangkan "pneumonia berjalan," yang berarti mereka dapat menyebarkan infeksi mereka kepada orang lain karena mereka tidak cukup sakit untuk berada di rumah sakit.

Berapa hari masa inkubasinya?

Orang-orang menjadi sakit antara dua dan 14 hari setelah infeksi, menurut CDC AS.

Apakah ada tes?

Pejabat kesehatan masyarakat telah mengembangkan dan mendistribusikan tes diagnostik, yang digunakan untuk mengkonfirmasi apakah pasien memiliki virus corona baru atau infeksi lain. Meningkatnya ketersediaan tes adalah salah satu alasan mengapa semakin banyak orang didiagnosis.

Siapa yang paling berisiko terkena virus corona?

Orang dewasa dari segala usia telah terinfeksi. Hampir tiga perempat dari 41 pasien awal adalah laki-laki. Banyak pasien pertama yang meninggal berusia di atas 60 tahun, memiliki penyakit lain seperti diabetes dan dirawat di rumah sakit ketika penyakit mereka sudah lanjut. Beberapa anak telah dilaporkan terinfeksi, tetapi itu bisa berubah.

Corona virus: Dari Hewan ke Manusia

Para peneliti tidak yakin bagaimana coronavirus baru pertama kali menginfeksi orang di China, tetapi virus yang menyebabkan SARS dan MERS, yang berasal dari kelelawar, memberikan petunjuk.

Apakah virus bermutasi, terutama dengan cara yang membuatnya lebih menular?
Tidak. Virus tetap stabil secara genetik sejauh ini, menurut Organisasi Kesehatan Dunia dan CDC AS.

Apa yang dilakukan untuk menahan penyebaran virus?

China memberlakukan karantina di Wuhan, pusat wabah, dan beberapa kota lainnya, mempengaruhi jutaan warga. Pejabat juga membangun rumah sakit lapangan besar di Wuhan untuk mengisolasi dan merawat pasien, dan menyelidiki rantai penularan. Tetapi langkah-langkah ini gagal memperlambat penyebaran.

Banyak orang meninggalkan karantina. Virus baru menyerang selama periode perjalanan yang berat untuk Cina, ketika puluhan juta orang mengunjungi keluarga dan kadang-kadang melakukan perjalanan wisata tambahan. Walikota Wuhan, yang populasinya 11 juta, mengatakan hari Minggu bahwa lima juta orang telah pergi. Tidak diketahui berapa banyak dari orang-orang itu yang melarikan diri dari virus atau hanya melakukan perjalanan liburan.

Negara-negara lain sedang menyaring penumpang yang datang dari Tiongkok.

Hong Kong sekarang mengharuskan pengunjung dari daratan Tiongkok untuk mengisi formulir pernyataan kesehatan sebelum memasuki kota melalui bandara atau stasiun kereta api berkecepatan tinggi dan sedang berupaya mengimplementasikannya di tempat masuk lainnya, menurut otoritas kota. Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada hari Sabtu bahwa otoritas kesehatan juga bekerja untuk menyaring lebih agresif untuk demam di perbatasan.

AS sedang menyaring penumpang yang tiba dari Wuhan di lima bandara utama. Mereka yang mengalami demam kemudian diperiksa untuk gejala lainnya. Para pejabat AS sedang mempertimbangkan untuk memperluas penyaringan, tetapi belum memberikan rincian.

Bisakah masker wajah melindungi Anda?

Pakar kesehatan dan pembuat topeng mengatakan hanya masker respirator N95 yang dapat digunakan kembali dan disertifikasi oleh lembaga independen yang dapat melindungi dari virus dan melindungi orang lain. Masker kertas atau busa poliuretan tidak menyaring partikel yang lebih kecil yang bertanggung jawab untuk mentransmisikan agen infeksi.

Seberapa Efektifkah Penggunaan Masker?

Pakar kesehatan dan pembuat topeng mengatakan hanya masker respirator N95 yang digunakan dengan benar dan disertifikasi oleh lembaga independen yang dapat melindungi terhadap virus corona baru. Para ilmuwan memilikinya belum mengkonfirmasi bagaimana coronavirus baru ditransmisikan, tapi di sini seberapa efektif tipikal masker terhadap penyebaran coronavirus sebelumnya

Apakah ada obat untuk mengobati coronavirus?

Tidak ada obat atau vaksin yang disetujui khusus untuk virus baru ini. Tidak ada pengobatan antivirus yang terbukti efektif melawan coronavirus. Tetapi satu rumah sakit di Wuhan telah memulai uji klinis menggunakan kombinasi dua obat yang telah diuji pada pasien MERS di Arab Saudi. Terapi, dijual dengan nama merek Kaletra di AS, biasanya digunakan untuk mengobati pasien HIV dan termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai protease inhibitor, yang memblokir enzim kunci yang membantu replikasi virus. Para peneliti juga menyelidiki antivirus lain . Selain itu, beberapa pembuat vaksin sedang mengembangkan produk yang menargetkan virus .

Bagaimana risikonya seseorang di AS?

Risiko bagi publik AS rendah, kata CDC. Selain menyaring kedatangan penumpang internasional, agensi tersebut mendesak penyedia layanan kesehatan di seluruh negeri untuk mewaspadai pasien dengan gejala dan riwayat perjalanan ke China. Lebih dari 100 kasus potensial telah diskrining, dengan lima kasus dikonfirmasi. Belum ada penularan dari manusia ke manusia di AS

Bisakah barang yang diimpor dari Cina membawa virus?

Itu tidak mungkin, kata CDC. Virus corona umumnya tidak bertahan lama di permukaan mati, menurut agensi.

Sumber: wsj.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel